Claudio Sánchez-Albornoz

Dari Everything Wiki
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
0.00
(0 votes)

Templat:Infobox person Claudio Sánchez-Albornoz y Menduiña (Templat:IPA-es; Madrid, 7 April 1893Ávila, 8 Juli 1984) adalah seorang sejarawan abad pertengahan Spanyol terkemuka, negarawan dan Presiden Pemerintah Republik Spanyol di Pengasingan selama pemerintahan Francisco Franco.[1]

Pendidikan dan karier awal

Sánchez-Albornoz lahir di Madrid dari keluarga politik terkemuka dari ibu kota provinsi Ávila dan kuliah di Universitas Complutense Madrid, di mana ia memperoleh gelar sarjana dalam bidang sastra dan filsafat pada 1913 dengan penghargaan kelas satu. Setahun kemudian, pada usia 21, ia dianugerahi gelar doktor dalam sejarah dengan tesis berjudul "La Monarquía en Asturias, León y Kastila durante los siglos VIII al XIII. La Potestad Real y los Señoríos". Dia dengan cepat memantapkan kariernya sebagai sarjana muda terkemuka di negara itu dari bidang sejarah Spanyol abad pertengahan, khususnya sejarah monarki dan institusi kerajaan pada awal Abad Pertengahan.

Pada 1920, Sánchez-Albornoz telah memegang beberapa jabatan universitas bergengsi ketika dia ditawari jabatan dalam sejarah abad pertengahan Spanyol di Madrid yang dipegang oleh mendiang penasihat tesisnya, Eduardo de Hinojosa. Pada 1926, ia dilantik di Real Academia de la Historia sebagai anggota termuda hingga saat itu yang pernah diterima di lembaga ilmiah elit. Pada 1931, ia diangkat sebagai dekan di Fakultas Filsafat dan Sastra dan menjabat sebagai rektor Universitas Complutense pada tahun berikutnya. Selama waktu ini, ia mengambil jeda dari kegiatan akademisnya untuk bergabung dengan pemerintah republik yang baru didirikan, melayani di parlemen sebagai perwakilan dari Ávila, dan kemudian di beberapa jabatan penting lainnya, termasuk Menteri Pendidikan.

Pengasingan dan karier kemudian

Selama tahun-tahun awal Perang Saudara Spanyol, Sánchez-Albornoz diangkat sebagai duta besar Republik Spanyol untuk Portugal. Ketika pemerintah di Lisbon menyatakan dukungannya untuk Francisco Franco, dia diberhentikan dari jabatannya dan dia melarikan diri bersama keluarganya ke Prancis dan kemudian, pada 1940, ke Argentina, di mana dia akan menghabiskan lebih dari empat dekade di pengasingan sebagai seorang sarjana dan pemimpin gerakan anti-Franco yang demokratis di luar negeri.

Setelah menjabat singkat di Universitas Nasional Cuyo di provinsi utara Mendoza, Sánchez-Albornoz ditawari posisi di Universitas Buenos Aires di mana ia menciptakan pusat studi abad pertengahan Iberia dan mendirikan majalah sejarah, Cuadernos de historia de España. Selama tahun-tahun ini, ia tetap menjadi sarjana yang sangat produktif, banyak menulis tentang sejarah Spanyol awal dan melatih pemuda Argentina dan sarjana Amerika Latin lainnya untuk mengerjakan dokumen abad pertengahan dan teks hukum.

Bagi Sánchez-Albornoz, pekerjaan memulihkan akar karakter Spanyol dan institusi politiknya di Abad Pertengahan adalah perpanjangan dari komitmen politiknya ke negara republik Spanyol tempat dia menjadi bagiannya pada 1930-an.

Antara 1962 dan 1970, Sánchez-Albornoz menjabat sebagai presiden dewan Pemerintah Republik Spanyol di Pengasingan dan menggunakan reputasinya dan banyak undangan untuk berbicara di luar negeri sebagai platform untuk mempromosikan pemulihan demokrasi di Spanyol. Bahkan ketika Franco memberikan amnesti kepada para pengkritik rezim pada 1969, Sánchez-Albornoz menolak untuk kembali sampai diktator itu meninggal.

Beasiswa Sánchez-Albornoz berfokus pada kerajaan Castilla y León dan evolusi institusi sosial dan ekonomi di bawah pengaruh tekanan luar, baik Jermanik (Visigoth) atau Muslim/Arab. Dalam sejarahnya yang monumental, tiga jilid tentang feodalisme awal yang mulai ia tulis di Prancis sebelum pecahnya perang, En torno a los origines del feudalismo (1942), Sánchez-Albornoz menekankan kontribusi budaya Visigoth dan institusi hukum pada sejarah awal Spanyol, khususnya monarki dan hubungannya dengan kaum bangsawan dan segmen masyarakat lainnya. Ia juga menekankan munculnya kaum tani bebas di Spanyol dalam memajukan daerah-daerah perbatasan selama Reconquista yang memperumit perkembangan perbudakan dan struktur hierarkis para sejarawan lordship yang dijelaskan di tempat lain di Eropa feodal. Sementara generasi cendekiawan sebelumnya juga cenderung berfokus pada pertanyaan tentang kesinambungan pengaruh Romawi di Iberia abad pertengahan, Sánchez-Albornoz malah berpendapat bahwa invasi Visigoth pada abad kelima telah menciptakan budaya Hispanik baru yang unik, peradaban yang mendefinisikan sejarah Spanyol dan bangsanya sejak saat itu, bahkan selama berabad-abad pendudukan Arab.

Perselisihan dengan Américo Castro

Keyakinan tentang asal usul identitas nasional Spanyol yang unik ini menyebabkan perseteruan akademis yang terkenal dengan sarjana lain di pengasingan, Américo Castro, yang pindah ke Amerika Serikat dan mengajar di Universitas Princeton. Buku terobosan Castro, España en su historia (1948; Engl. trans. 1954) mengemukakan bahwa budaya "Spanyol" pada dasarnya adalah budaya hibrida, diproduksi selama berabad-abad oleh percampuran populasi dan tradisi Kristen, Muslim dan Yahudi. Castro menciptakan istilah "convivencia"—diterjemahkan kira-kira sebagai "kehidupan bersama" atau "kohabitasi"—untuk menggambarkan multikultural, masyarakat Spanyol abad pertengahan yang toleran dan dinamis secara agama. Sánchez-Albornoz—yang menganggap Castro interdisipliner, metodologi yang berfokus pada literatur tidak cukup ketat dan ilmiah — ditanggapi dengan studi baru, España: un enigma histórico (1956), yang mendukung kegigihan budaya Spanyol pra-invasi Arab dan identitas nasional yang didasarkan pada reproduksi lembaga-lembaga hukum, politik, dan ekonomi utama. Meskipun dia tidak menyangkal bahwa Muslim dan Yahudi adalah kehadiran penting di Iberia abad pertengahan, Sánchez-Albornoz menyatakan bahwa mereka hanya menyumbangkan sedikit energi kreatif untuk proses sejarah atau pembangunan negara dan bersikeras pada gagasan abadi tentang kebangsaan dan identitas Spanyol yang melampaui keanehan sejarah dan pengaruh sementara dari kelompok luar.

Sementara beberapa sejarawan akademi saat ini masih menganut gagasan Sanchez-Albornoz tentang "karakter" nasional Spanyol yang penting yang memotivasi sejarah, masih ada perdebatan ilmiah yang hidup tentang convivencia sebagai model sejarah untuk memahami Spanyol abad pertengahan.[2]

Kembali ke Spanyol

Pada April 1976, enam bulan setelah kematian Franco, Sánchez-Albornoz kembali ke tanah airnya untuk pertama kalinya dalam lebih dari empat puluh tahun dan diberi sambutan pahlawan, terutama di kampung halamannya di Ávila. Pada 2 Maret 1983 ia menerima Gran Cruz de la Real y Muy Distinguida Orden de Carlos III.[3] Dia kembali ke Buenos Aires setelah tinggal sebentar, tetapi pindah kembali ke Ávila untuk seterusnya pada Juli 1983.

Ia meninggal setahun kemudian pada 8 Juli 1984 pada usia 91 di Rumah Sakit Seguridad Social Nuestra Señora de Sonsoles, Ávila,[4] dan dimakamkan di Katedral Ávila.[5] Sebluna sebelumnya ia menerima Premio Príncipe de Asturias de Comunicación y Humanidades.[6][7]

Fundación D. Claudio Sánchez-Albornoz [1] di Ávila didirikan tak lama setelah kematiannya untuk melestarikan dan mempromosikan warisan ilmiahnya. Selama kariernya yang panjang dan terhormat, Sánchez-Albornoz menerima lusinan penghargaan dan gelar kehormatan dari institusi dan negara di seluruh dunia dan merupakan anggota, atau anggota yang sesuai, dari banyak akademi ilmiah.[2]

Sánchez-Albornoz meninggalkan dua putri dan seorang putra, Nicolás (lahir 1926), yang kemudian menjadi sarjana terkenal sejarah demografi Amerika Latin, penulis La población de América Latina (1973, trans 1974, sering diterbitkan ulang).[8]

Catatan

Templat:Reflist

Referensi

  • José Luis Gómez Martínez, "Américo Castro y Sánchez-Albornoz: Dos posiciones ante el origen de los españoles." Nueva Revista de Filología Hispánica 21 (1972): 301-320.
  • James F. Powers, "Claudio Sánchez-Albornoz y Menduiña," in Medieval Scholarship: Biographical Studies on the Formation of a Discipline, vol. 1, ed. Helen Daimico & Joseph B. Zavadil (New York, 1995), 233–246.
  • Luis G. de Valdevellano, "Don Claudio Sánchez-Albornoz y Menduiña," Boletin de la Real Academia de la Historia 181 (1984):337–45.
  • Peter Linehan, "A History of Isolation," Times Literary Supplement, 11 October 1985, 1144.
  • Fundación Claudio Sanchez-Albornoz biography (in Spanish)

Templat:Lifetime Templat:Authority control

  1. Templat:Cite web
  2. See for example the collection of articles in Convivencia: Jews, Muslims, and Christians in Medieval Spain, ed. Vivian B. Mann, Thomas F. Glick, Jerrilynn Denise Dodds (New York: G. Braziller, 1992)
  3. Templat:Cite journal
  4. Templat:Cite news
  5. Templat:Cite news
  6. Templat:Cite news
  7. Templat:Cite news
  8. es:Nicolás Sánchez-Albornoz


Anda tidak diizinkan untuk mengirimkan komentar.